31.6 C
Kuala Lumpur
29 September 2022 (Thursday)
spot_img

Populisme yang Mentercengangkan dan Menggelisahkan

 Populisme sebagai penggerak massa menakjubkan. Populisme sebagai teori/ideologi pula mengkhuatirkan. 

Abdul Halim Ali

Dalam erti biasa populisme adalah jenis politik yang yakin bahawa fahaman itu sesungguhnya mewakili pendapat dan kemahuan rakyat biasa. Dalam sains sosial pula, populisme adalah satu kategori umum yang meliputi pelbagai fenomenon politik.

Oleh kerana kelonggaran ertinya dalam sains sosial, maka hingga sekarang konsep tersebut diperdebatkan.

Yang menjadi isu, apakah populisme sesungguhnya satu gerakan? Dipertanyakan lagi, mungkinkah populisme itu ideologi politik? Malah, seringkali terungkap skeptisisme apakah populisme itu sesungguhnya ada? Kalau ada sekalipun, apakah populisme itu sekadar non-phenomenon sifatnya. Jadi, layakkah konsep tersebut dipertimbangkan oleh sains sosial?

Ada pula yang berpendapat bahawa populisme itu adalah satu bentuk retorik politik khusus yang menganggap bahawa legitimasi politik terletak hanya ditangan rakyat. Kelompok elit masyarakat dianggapnya korup. Makanya, segala tujuan politik itu harus dicapai melalui hubungan langsung antara pemerintah dengan rakyat. Tidak menjadi tujuannya hal itu boleh tercapai lewat institusi politik, seperti parti politik. Kata ‘retorik’ dimaksudkan adalah suatu pernyataan yang bertujuan mempengaruhi pemikiran orang lain. Seringkali pula isinya tidak tepat dan salah.

Istilah populisme sering digunakan dalam kalangan marxis dan juga kelompok neo-marxis. Namun, dipakai juga kelompok erti yang amat luas. Namun, dipakai mereka dalam erti yang amat luas. Malah, maksudnya turut diubahnya. Populisme diertikannya sebagai sabarang gerakkan rakyat. Tetapi, rakyat yang digerakkan sebagai induvidu. Ertinya, bukan sebagai anggota sesuatu kelompok, apalagi dari kelas sosial. Mereka itu digerakkan untuk maksud melawan institusi negara yang dianggapnya dikuasai mereka yang berkepentingan.

Populisme sebagai strategi politik dipakai juga oleh parti-parti politik yang bukan populis. UMNO dan Parti Koservatif Inggeris (khususnya, di bawah pengaruh Thatcherisme) adalah contoh dalam sejarah kontempopari. Strategi bermaksud rancangan rapi untuk maksud mencapai suatu tujuan khusus.

Masalah dengan konsep populisme maknanya pantas berubah. Seringkali kata itu dipakai sebagai label pelbagai gerakan sosial dan politik. Terdapat juga populisme yang digunakan untuk menggambarkan suatu dasar negara. Malah terdapat organisasi yang memerihalkannya sebagai jenis ideologi dengan segala kekeliruan yang mendampinginya.

Oleh kerana mudah sekali konsep populisme itu berubah, maka menjadi sulit satu konsep umum populisme digariskan dengan tepat. Lagipun, terdapat satu pendapat bahawa usaha mencari konsep umum tentang populisme akhir-akhirnya tidak memanfaatkan langsung kepada sains sosial.

Sekalipun, samar-samar maksudnya, namun dalam beberapa konteks tertentu konsep populisme masih dapat digariskan untuk maksud analisis yang terbatas sifatnya.

Tipologi populisme

Pengarang Populism (1981) M. Conovan misalnya menggambarkan tiga bentuk populisme. Pertama, populisme orang cilik, iaitu gerakan pengusaha kecil yang meragui bisnes besar sambil mencuragai institusi pemerintahan. Populisme jenis ini memerihalkan orientasi politik pemilik harta kecil seperti peladang dan usahawan kecil yang mendukung prinsip pemilikan harta peribadi,tetapi sangat berhati0hati akan manipulasi pemerintah dan pemilik bisnes besar.

Populisme jenis ini merujuk kepada gerakan radikal di Amerika Utara pada akhir abad ke 19 yang disertai peladang, tetapi tidak didukung oleh petani. Kelompok-kelompok tersebut syak wasangka dengan konsentrasi kekuasaan ekonomi oleh institusi bank dan institusi kewangan lain, spekular tanah dan khususnya syarikat kereta api.

Jenis kedua dipanggilnya populisme autoriter yang digerakkan kepimpinan karismatik. Pendukungnya memilih jalan pintas dengan mengenepikan elit politik, lalu langsung pergi kepada para warga. Seringkali pula populisme jenis ini memakai sentimen yang reaksioner sifatnya. Oleh pengarang itu, disebutkannya nama-nama seperti Adolf Hitler dan Charles de Gaulle sebagai contoh.

Jenis ketiga adalah populisme revolusioner. Ciri khususnya adalah mengunggulkan rakyat biasa. Juga tradisi kolektif rakyat. Massa ini diharapkan merampas kekuasaan politik dibawah kepimpinan karismatik. contohnya, para populis (Naradoniks) bersama para intelektual di Rusia pada 1860an. Pendukungnya amat yakin bahawa sosialisme dapat dicapai dengan memilih jalan pintas, tanpa melalui fasa kapitalisme. Hal ini kesampaian, kata mereka berasaskan kekuatan massa lewat commune petani. Commune adalah kelompok manusia yang tinggal bersama dan berkongsi tanggungjawab dan pemilikan.

Populisme Khusus Rusia

Populisme jenis Rusia, narodnichestvo unik dalam konteks kini kerana keterlibatannya idea Marx, Marxisme serta gerakan Marxis. Ia berbeza dengan konsep populisme di Amerika Syarikat, sekalipun tumbuh pada era sama.

Populisme khusus Rusia ini terbentuk dibawah pengaruh analisis Marx tentang perkembangan kapitalis. Ringkasnya, timbul soalan teori, apakah kapitalisme sesungguhnya menjadi prasyarat kemunculan sosialisme? Ataupun boleh sahaja anjalkan langsung dari feudalisme ke sosialisme itu terjadi?

Pemikir-pemikir utama Rusia pada ketika itu menganggap gerakan populis disitu sebagai protes terhadap kapitalisme. Dari satu segi, hal ini ironis kerana dalam sejarah manusia, pemusnah utama feudalisme adalah kapitalisme, sedangkan gerakan populis Rusia juga menentang keteraturan sosial feudal disitu.

Meskipun terdapat ironi dan kontradiksi dalam populisme jenis Rusia itu, namun pemikir utamanya pada era itu sentiasa mengingatkan agar dibezakan dengan jelas sisi-sisi reaksionernya dan progresifnya. Ringkasnya, kritikan terhadap populisme jangan sepihak dan parsial, tanpa melihat sisi positifnya.

Pernahkah populisme dianggap ideologi negara?

Sehingga kini hanya di Tanzania populisme dianggap sebagai ideologi kerana dikatakan negeri itu pernah mendukung visi masyarakat dan pembangunan sosial yang berkecenderungan para populis Rusia.

Tanzania yang matlamatnya adalah strategi pembangunan berskala kecil dipedesaannya, ternyata dengan sengajanya mengelakkan industri berskala besar. Oleh kerana itu, didirikannya usaha meratakan jalan kearah pembangunan cara non-kapitalis.

Pada ketika itu, Tanzania berada dalam situasi parah yang tidak mudah dielakkan daripada disedut rangkaian kapitalis dunia. Malah negeri tersebut berhadapan masalah mengelak secara total tuntutan modal dengan akibatnya kerana tidak mematuhi imperatif modal.

Populisme Amerika Latin

Di beberapa negeri di Amerika Latin, populisme dijadikan strategi politik bagi kelas borjuis peribumi yang lemah kedudukannya itu agar keels itu bergabung dengan kelas bawahan melawan oligarki pertanian disitu. Oligarki adalah sistem pemerintahan yang kekuasaannya ditangan sekelompok penguasa. Anehnya, kelas bawahan tidak banyak diberikan perhatian agar perindustrian dapat dimajukan dengan cepat.

Sebenarnya populisme jenis adalah antitesis populisme sebagai ideologi gerakan desa yang berjuang menentang kekuasaan milik institusi negara. Tidak menghairankan Parti Sosialis Rakyat Malaysia pernah menggelar peronisme di Argentina sebagai “pseudo-socialist” ada 1970an.

Ternyata populisme sebagai ideologi bersifat moralistik, emosional dan serangkali juga anti-intelektual. Programnya dikatakan tidak spesifik, tidak khusus.

Secara simplistik masyarakat di konseptualisasikannya terbahagi dua — massa yang tiada kekuasaan dan kelompok yang memilikinya.

Kesimpulan

• Dalam sejarah politik negeri membangun, populisme memiliki kekuasaan politik mujarab. Contohnya, kepemimpinan Vargas dan penyambung politiknya di Brazil. Begitu juga Peron di Argentina.

• Sekalipun begitu, amat sulit menserasikan populisme dengan kerangka konseptual dan analisis dalam sains sosial. Hal ini kerana populisme berkecenderungan ke kiri atau ke kanan; kadang-kadang tidak kedua-duanya. Ia seperti konsep ‘apung’ dan kerana itu tidak mudah dikonseptualisasikannya.

• Seringkali populisme itu reaksioner sifatnya, khususnya apabila populisme bertukar menjadi personalisme.

• Didapati sulit sekali ditentukan apakah pola yang mencetuskan populisme dalam masyarakat. Hal ini juga menjadi salah satu masalah konseptual dalam sains sosial.

• Dalam populisme individu dan bukan kelas sosial menjadi gerakan populisme. Tentunya, hal demikian menjadi problematik untuk mereka yang mendukung teori sebagai pedoman suatu organisasi politik. Sebaliknya, keadaan tersebut sangat disenangi pendukung empiricism dan pragmatism (falsafah dominion Amerika Syarikat).

• Populisme mengkonsepsikan masyarakat itu terpecah dua. Massa yang tanpa kekuasaan disatu pihak dan kelompok kecil yang kepentingan masing-masing saling berselisihan.

• Sejak 1989, populisme yang tergabung dengan aliran nasionalisme muncul sebagai fenomenon utama di Eropah Tengah dan Eropah Timur. Bagaimanapun ada yang berpendapat perkembangan pasca 1989 itu sekadar satu fenomenon, hanya satu kejadian, semata-mata satu perwujudan yang esensinya belum lagi diketahui sepenuhnya. Paling-paling ia suatu yang sancta berhasil dan amat impresif kelihatannya.

• Populisme tidak harus dikritik secara sepihak. Kelebihannya ada, seperti juga kelemahannya. Sisi progresifnya itu, iaitu populisme sebagai penggerak sosial tidak harus digerhanakan oleh kekurangannya. Gerakan Reformasi 1998 di Malysia menjadi momentum sejarah. Sayangnya, populisme tersebut tidak terisi teori atau ideologi sebagai pedomannya.

• Populisme sebagai penggerak massa menakjubkan. Populisme sebagai ideologi membingungkan.

Artikel Berkaitan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

204FansLike
1,311FollowersFollow
612SubscribersSubscribe
spot_img

Artikel Terkini